Perindo Sulsel Incar Kursi ke 7 di Dapil Makassar A, Siapkan Strategi Khusus

MAKASSAR,DJOURNALIST.com  –  DPD Perindo Sulsel menyiapkan strategi khusus untuk bisa bersaing di Dapil Sulsel 1 atau Makassar A. Di dapil yang meliputi 11 kecamatan di Kota Makassar ini Perindo Sulsel menargetkan 30 ribu suara dengan mengincar kursi ke 7 dalam hitungan sainte lague.

“Saya pribadi dari Caleg Perindo Makassar A. Kenapa saya semangat dan optimis Perindo bisa dapat satu kursi, karena secara kasat mata kita analisa, Makassar A ini ada 9 kursi,” ujar Kalfin Alloto’dang saat berbincang santai dengan awak media di salah satu kafe di Jalan Bonto Lempangan, Makassar, Selasa 12 Desember 2023.

Dia membeberkan Perindo punya strategi khusus untuk mencapai target tersebut. Salah satunya Perindo pada pemilu kali ini menerapkan sistem kompensasi.

“Keunggulannya Perindo itu ada sistem kompensasi. Jadi bagi caleg yang tidak menang akan mendapatkan kompensasi sebagaimana mereka punya jumlah suara. Itu tetap dihargai oleh pemenang,” beber Kalfin.

Sehingga kalau dicermati, lanjutnya, secara kasat mata Perindo sudah punya peluang mengunci satu kursi. “Baik kesembilan atau kedelapan, kalau bisa kursi ketujuh,” jelasnya.

“Jadi buat masyarakat yang ada di dapil Makassar A yang mau mendukung caleg Perindo, dimaksimalkan memang mi karena peluangnya sudah ada. Sisa betul-betul dimaksimalkan supaya bisa duduk satu kursi dari Partai Perindo,” tambah Kalfin.

Secara pribadi, Kalfin menargetkan 20 ribu suara. Meski awalnya dia mengaku menargetkan 30 ribu suara pribadi, namun target itu diturunkan melihat ketatnya pertarungan caleg internal dan ekstenal partai di dapilnya itu.

“Kalau saya pribadi, dulu saya targetkan 30 ribu. Tetapi setelah melihat peluang teman-teman dan kekuatan Partai Perindo, mungkin saya sisa menargetkan 20 ribu. Tidak mungkin teman-teman saya dan saya tidak punya suara,”

“Anggaplah teman-teman dan partai juga 20 ribu. Kan sudah 40 ribu, melebihi mi satu kursi. Jadi seperti.itu analisanya,” tambah Kalfin.

Dia mengungkapkan nilai kompensasi per-satu suara dikonversi Rp20 ribu sampai Rp25 ribu. Itu sudah menjadi kesepakatan internal caleg dan perintah partai. “Kalau saya sudah siap, pasti kami siapkan dananya jika terpilih,” ungkapnya.

Selain itu, dia tetap melakukan kampanye dari pintu ke pintu atau door to door. Termasuk memaksimalkan sosialisasi di media sosial.

“Kampanye kita melalui sosmed, dor to dor, blusukan, melalui komuniat-komunitas. Segala bentuk sosialisasi atau kampanye, itu juga kita lakukan,” bebernya.

Pergerakan masif lainnya yang dilakukan Caelg Perindo di dapil ini adalah dengan memaksimalkan peran saksi-saksi di tempat pemungutan suara (TPS). Semua caleg diminta menyiapkan saksinya masing-masing.

“Semua saksinya itu dibayar oleh DPP. Semua saksi yang diusulkan caleg atau recruiter, setelah diseleksi dan lolos, itu dibiayai partai,” jelasnya.

Kalfin menyebut tiap saksi yang direkrut juga diminta mencari minimal 10 hingga 15 suara di TPS-nya. “Ada juga sistem yang digunakan untuk Perindo, semua saksi siap merekrut relawan untuk Partai Perindo, itu juga dibiayai partai, paling minimal 10 orang atau 15 orang dalam satu saksi. Itu namanya pemilih dicari saksi. Kekuatan perindo ada di situ.

Comment